Rakyat Palestina khususnya dan masyarakat muslim pada umumnya menyambut dengan gembira dengan adanya kesepakatan bersama Hamas – Fatah, Rabu (27/4). Namun, tidak demikian dengan sikap Israel dan Amerika.

Hal ini paling tidak tercermin dari ucapan senator Amerika Gary Ackerman, yang mengatakan bahwa kesepakatan rekonsiliasi antara Fatah dan Hamas akan membawa bencana. Menurut senator partai Demokrat yang menangani urusan Timur Tengah dan Asia Selatan ini, persetujuan Mahmud Abbas atas kesepakatan ini sama dengan mengapuskan peran Amerika.

Sementara itu, Presiden Israel Shimon Peres mengingatkan bahwa dengan pembentukan pemerintah persatuan serta disepakatinya pemilu pada Juli mendatang, kemungkinan Fatah memenangkan pemilu sangat kecil. Ia mengkhawatirkan peluang kemenangan Hamas semakin besar. Presiden Israel ini juga menegaskan bahwa kesepakatan antara Hamas dan Fatah adalah kesalahan fatal, dan akan merintangi pembentukan negara Palestina, serta menghilangkan kesempatan perdamaian dan stabilisasi di kawasan itu.

Para menteri dan pejabat Israel juga angkat bicara, Menlu Israel Avigdor Lieberman dan Menhan Israel Ehud Barak juga memperingatkan bahwa Israel tidak akan menerima pemerintah Hamas.

Sedangkan para politisi beraliran tengah menyatakan Israel sebaiknya menyampaikan dengan cepat rencana perdamaian sebelum masyarakat internasional memutuskan untuk mengakui kelompok Islam itu. “Dengan perjanjian ini, garis merah telah dilintasi,” kata Lieberman pada radio militer Israel sehari setelah kesepakatan Hamas – Fatah di Kairo.
“Kami dapat juga membekukan pengalihan pajak yang dikumpulkan Israel ke Pemerintah Otonomi Palestina,” tambahnya.

Seperti yang sudah ditulis di atas, warga Palestina sendiri menyambut gembira kesepakatan bersejarah itu. Selain disambut gembira di Gaza, kesepakatan itu juga disambut gembira di sejumlah kawasan Tepi Barat. Sejumlah warga memaparkan harapan mereka agar kesepakatan direalisasikan di lapangan dengan menghapus semua penyebab terjadinya perpecahan.
“Kami berharap semoga kesepakatan bisa menghapus lembar hitam dari sejarah rakyat Palestina, dan membantu melindungi hak rakyat untuk meraih kemerdekaan dan kedaulatannya,” kata seorang warga Tepi Barat Ali Zakarinah.
Warga Tepi Barat yang lain berpendapat bahwa kesepakatan Hamas – Fatah merupakan kemenangan perlawanan terhadap Israel. “Rakyat Palestina berhak memilih, mereka terbukti mampu menghadapi blokade dan serangan Israel ketika sendirian, apalagi ketika kawasan Arab telah berubah dan mendukung mereka?,” ujar Khalik Qabha.

Sumber: azishtm.blogspot.com